Manusiawikah eksekusi mati itu?

Sumiarsih dan Sugeng

Sorry yah ga ada nge-post article & bales comment beberapa hari ini. Coz.. udah 3 hari ini i-net di apartemen gue mati. Udah dilaporin ke yang ngurus jaringan, katanya emang lagi ada masalah di server yang ada di lantai II. Akhirnya gue harus ke Lab nih sekarang buat ngepost-in article yang terbaru. Doain yah semoga i-net nya jalan lagi ūüôā

Hmmm… pada meratiin siaran berita akhir2 niy ga? Tentang dua beranak Sumiarsih dan Sugeng terpidana mati akibat kasus pembunuhan keluarga besar Letkol Marinir Poerwanto pada tanggal 13 Agustus 1988. Dengan korban Letkol marinir poerwanto, istri, 2 orang anak, dan seorang keponakannya. Katanya siy… motif pembunuhan terencana ini akibat masalah utang piutang pengelolaan wisma happy di kawasan Dolly Surabaya.

Pembunuhan tersebut ga dilakuin oleh sumiarsih dan sugeng ajah. Tapi pelakunya terdiri dari 4orang. Diantaranya : Sumiarsih (istri), Djais Adi Prayitno (suami), Sugeng (anak), Adi Saputro (menantu). Namun Adi prayitno telaha dieksekusi mati pada tanggal 1 des 1992, dengan alasan adi saputro yang bekerja sebagai aparat kepolisian sehingga untuk menyelamatkan nama baik kepolisian adi prayitno dieksekusi secepatnya. Sementara djaiz meninggal akibat jantung di salah satu RS di Surabaya.

Back to Sumiarsih… sebenarnya sumiarsih dijadwalkan untuk dieksekusi jumat 18072008 dini hari di lapas madaeng Surabaya. Tapi sampai artikel ini gue tulis sumiarsih dan sugeng masih belum dieksekusi.

Peti mati untuk mereka berduapu udah disiapkan oleh pihak lapas dilain pihak keluarga juga menyiapkannya. Sementara di Surabaya dan Jakarta sendiri, LSM-LSM yang tergabung dalam koalisi Hapus Hukuman Mati (HATI) sedang memperjuangkan nasib Sumiarsih dan Sugeng dengan mengajukan grasi ke presiden SBY.

In my opinion… dari lubuk hati yang paling dalam ini kayaknya ga tega… gitu! EKSEKUSI MATI! Dengerinnya ajah udah serem gila. Tapi bingung juga harus berpihak kepada hukum atau kemanusiaan? Disatu pihak mereka emang salah telah membunuh 1 keluarga… tapi di lain pihak kasihan…. Masa setalh dipenjara 20 tahun, akhirnya di eksekusi mati juga, sepertinya nyawa itu ga ada harganya. (tapi kalau dipikir2… mereka juga ga menghargai nyawa 1 keluarga yang di libas habis dalam 1 malam). Ckckckckck….

Kini Sumiarsih dan Sugeng sedang menghitung hari menunggu ajal tiba . sudah berapa boneka wol yang telah dirajut oleh sumiarsih… sumiarsih pun semakin rajin kebaktian di gereja.. dan sugeng juga semakin taat ke mesjid.(apa setiap manusia bakal gini ya? Karena udah deket ajal, banyak2in ibadah…). Hhmmm… kasihaann.. semoga mereka berdua dapat keputusan yang terbaik deh.

(Gusti Allah… nuwun saagengipun pangampuro kanggo sedoyo kalapetan… Astaghfirullahal Adzim)

Iklan

Ditulis dalam Blog

Permalink 13 Komentar

13 responses to “Manusiawikah eksekusi mati itu?

  1. nes

    wah..kbalik tuh xan…yg anggota polisi tu adi saputro bukan adi prayitno
    klo mnurut aq c..hkumm hrus dtegakkan, pmerintah dh brbaik hati mnunda hkuman mreka ampe 20thn…
    scara klo dliat dri hkum islam pembunuhan kn hrs dibalas bunuh..
    kykny thun ini emg eksekusi mati lagi “in”
    kmaren2 dukun “as”, skarang udh 3 org trmasuk sugeng ma sumiarsih

  2. iya juga c… tapi ini cuma sekedar ungkapan ‘tidak tega’ dari naluri ke-peri-an nya gue…

    hiks.. hiks… kebayang ga? mata ditutup, tangan diiket, trus pake baju yang ada lingkaran di bagian dada kiri… trus… ntar peluru bakal bersarang di lingkaran itu!

    arrrgggghhhh….. tidaaaakkkk !!!!!

  3. berarti lo masuk jurusan yang tepat xan..Teknik Industrian bukan di Fakultas Hukum,

    gw sih setuju aja sama hukuman itu, asal emang seharusnya dihukum mati, maksud gw setimpal gitu..
    gila aja kalo pembunuh kaya gitu ga dihukum mati, ntar keluar penjara dia ‘mati’ in orang lagi..

  4. gue baru sadar jeung…. klo rejeki, jodoh, n maut itu semua ada di tangan Allah SWT? why? coz…. dari jadwal seharusnya jumat dini hari, sampai hari ini semiarsih n sugeng masih belum di eksekusi.

    kenapa coba… klo bukan kuasa Tuhan yang Maha Kuasa!

    tapi mungkin itu juga jawaban nya buat kalian yang bertanya-tanya siapa sebenarnya pacar gue….

    he he he

  5. zita

    in my opinion…hahah…gw suka nih forum diskusi kyk gini…saya nga setuju sama hukum mati. kenapa? karena kalo Tuhan mau, Tuhan bisa ambil nyawa mereka detik ini juga. tapi Tuhan ngga ambil nyawa mereka. mungkin Dia pengen mereka dikasi kesempatan 1x lagi untuk berbalik ke jalan yang benar, bertobat setobat2nya. Nah kok teganya2 manusia langsung main cut aja, padahal Tuhan aja nga ambil nyawa mereka. itu kalo dari kacamata eh softlens gw lho, heheheh. katanya negara berperikemanusiaan? saya mah nungguin kapan koruptor dihukum mati…kalo iya itu terjadi…ckckckc salut untuk negara Indonesia.

  6. setalah menelaah materi ttg ‘Hukuman Mati bukanlah Hukuman’ by Teddy Sunardi… gue mau sedikit angkat bicara mengenai korelasinya dengan kasus Sumiarsih-Sugeng ini…

    pertama mau menanggapi tulisan mas Teddy yang bagian ini:
    “Yang saya takutkan didalam
    hukuman mati itu yang walaupun sudah di tes DNA sering salah tertuduh, artinya
    yang dimatikan adalah yang tidak bersalah, apakah para hakim yang memutuskan
    hukuman mati itu bisa mengembalikan nyawa orang yang terbukti tidak
    bersalah???? ya jelas tidak!”

    in my opinion.. Kejati Jatim sepertinya sudah tidak salah lagi menetapkan mereka sebagai terdakwa. karena telah dilakukan pengecekan selama kurang lebih 20th. dengan membentuk tim khusus.

  7. klo ttg tulisan yang ini… masih dari sumber yag sama -> http://www.mail-archive.com/mediacare@yahoogroups.com/msg01901.html
    “saya kira kita semua didunia saat ini
    adalah bangsa yang beradab, berpendidikan dan berorientasi kedepan dan tidak
    kebelakang. Sekarang coba kita lihat secara logis, apakah dinegara-negara
    dimana hukuman mati dilakukan secara permanen kejahatan menurun???”

    in my opinion… justru ini adalah bentuk orientasi ke depan dari lembaga hukum. anggaplah… sumiarsih-sugeng ga jadi dieksekusi mati. diganti dg kurungan seumur hidup. suatu saat mereka pasti akan terbebas, akibat adanya grasi di hari2 besar-lah, berperilaku baik-lah.. n the..bla..bla..bla.

    bayangin ajah… ntar mereka bebas. iya klo insap. klo ga? bunuh orang lagi. atau malah mereka dikejar2 kerabat letkol poerwanto yang bilang nyawa harus dibayar dg nyawa. makin ruwet khan? dan kejahatan itu ga bakal menurun khan?

    makanya menurut gue, kenapa sampai hukuman mati… yah… pasti karena kesalahan mereka udah sesuai dengan bobot hukuman itu.

  8. buat temen-temen yang punya pendapat lain, sumber, materi, n mau discuss in here… sok ajah… blog dibuka selebar2nyah. cuma jangan ada RAS, Pornografi, n Pornoaksi yah! Forbidden!

    mohon maaf jika ada bahasa atau komentar dari saya yang kurang berkenan. namanya juga Artis… he he ūüôā

  9. zitahapsari

    Trus gimana donk ama koruptor yang udah Menumpahkan darah rakyat miskin lantaran ngga kuat menangung biaya hidup dengan memilih shortcut : bunuh diri?

    Apakah balasan yang diterima sumiarsih & sugeng memang sudah setimpal dibandingkan koruptor yang cuma dihukum setaun kalo berkelakuan baik?

    Atau korupsi itu memang bukan kejahatan?

    Hmm…hukum di Indonesia memang tidak adil.

    Besok2 pencuri ayam juga dihukum mati.

    Dan koruptor tetap menari-nari.

    Thanx anyway…perbedaan pendapat membuat kita semakin kaya ^0^

  10. CharMan

    sebenernya yang meng cut mereka yang di hukum mati bukanlah manusia.. tetep aja Tuhan yang ngambil… cuman jalanya aja yang melalui manusia.. jd bukan berarti manusia yang bisa maen cut seenaknya… klo Tuhan berkehendak org yang si eksekusi mati itu ngga bakalan mati kok… cuman Tuhan juga punya pertimbangan lain… dan selalu punya rencana yang terbaik buat org itu… contoh gini : yang pertama klo pun sumiarsih Dkk… ngga di eksekusi mati takutnya kedepannya bakalan ky gitu lg.. atau pun dia berusaha tobat, apa lingkungan bisa nerima??? apa tetangga ngga bakalan ngomongin .. klo dia punya anak yang masih kecil apa ngga akan ngeganggu dampak psikologisnya ketika orang tuanya di jdkan pergunjingan… dan banyaklg pertanyaan atau pun pertimbangan lainnya…
    yang kedua : Klo Tuhan ngga menginginkan dia mati bisa aja… dia di biarkan ditembak ampe abis peluru satu container tapi apa Tuhan adil??? liat dampak dari bekas luka tembakannya… meski hanya satu peluru tapi akan ada bekasnya… So hidup dan mati seseorang bukan manusia yang menentukan.. jd yang di atas itu sendiri….

    Mending kita di adili di dunia dari pd di akhirat… klo emang ngga mau di adili jangan bikin dosa ajah…

    lagian hukuman buat yang di eksekusi mati ngga berhenti sampe disini.. akan ada hukuman yang selanjutnya harus di lewati… jd STOP membunuh klo ngga mau di bunuh…

    buat pemeriintah di tunggu aksi aksi selanjutnya yang lebih serem… tolong buat hukuman mati buat yang korupsi.. itu pembunuh sadis yang berdarah panas…

  11. Setuju dengan CharMan, buktinya kenapa semuanya ada di Tangan Gusti Allah SWT, bahwa Sumiarsih dan Sugeng sampai akhirnya dieksekusi sampai harus menunggu 20 tahun. Sebenarnya kalo Gusti Allah mau bisa saja mereka berdua dieksekusi berbarengan dengan Adi Saputro tahun 1992 lalu… tapi buktinya….? yah… Gusti Allah is Tuhan yang Maha Kuasa.

    Buat CharMan.. Thanks udah ngunjungi blog gw dan udah ngasi comment nyah. sering2 mampir yah! ūüôā

  12. CharMan

    heheh.. thx jg yah… sry sibuk di kantor jd jarang mampir…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: